Griya Literasi
Pemkot

Calon Gubernur Sumsel Dinilai Kurang Kreatif Kenalkan Diri ke Warga

Minggu, 28 Apr 2024 13:08 2 menit membaca
PEMKAB MUBA

Sumsel Independen – Direktur Eksekutif Lintas Politika Indonesia, Kemas Khoirul Mukhlis menilai strategi marketing politik yang diusung kandidat Calon Gubernur Sumsel, dianggap kurang kreatif mengenalkan diri ke Warga.

“Saya menganggap mereka ini marketing komunikasinya 1.0. Masih menggunakan pola identitas. Jadi mengedepankan pola siapa saya, tokoh darimana. Itu yang ditonjolkan,” tegas Direktur Eksekutif Lintas Politika Indonesia, Kemas Khoirul Mukhlis, Minggu (28/4/2024)

Hal itu, kata Mukhlis, dapat dilihat dari gerakan sejumlah kandidat. Seperti Tim Mawardi Yahya-Harnojoyo yang membesuk mantan Gubernur Sumsel, Alex Noerdin beberapa waktu lalu. Lalu, deklarasi dukungan dari tokoh-tokoh lintas suku dan agama.

“Hari ini dukung Calon ini, besoknya tokoh satu suku yang lain dukung Calon satunya. Kemudian berkunjung ke tokoh seperti Pak Alex, besoknya Calon lain ikut berkunjung. Mereka masih menggunakan identitas kelompok. Kami melihat ketidakkreatifan tim politiknya,” katanya.

Padahal, sambung Mukhlis, yang paling penting bagi Calon pemimpin dalam mengenalkan sosok dirinya adalah gagasan serta value yang dimilikinya. Ketika gagasan tersebut tidak ada, maka politik uang masih terjadi.

“Kami tidak melihat gagasan nyata yang menonjol dari para kandidat saat ini. Kalau seperti ini ya, masyarakat pasti bingung memilih Calon pemimpin. Ujung-ujungnya mereka akan melihat harganya berapa,” ujarnya.

Menurut Mukhlis, saat ini masyarakat memerlukan gagasan yang menyentuh langsung terhadap kelangsungan kehidupan mereka. Dia memberikan contoh makan siang dan susu gratis yang diusung oleh Prabowo Subianto.

“Gagasan ini menyentuh langsung ke masyarakat, khususnya ibu-ibu dan pemilih pemula. Hingga mereka berhasil memenangkan Pilpres. Jadi tidak perlu terlalu besar, tetapi mengena dan menjadi solusi bagi masyarakat. Bahkan berhasil menjadi peraih suara terbanyak di Sumsel saat itu,” terangnya.

Mantan ketua KPU Palembang ini juga mencontohkan bagaimana gagasan yang baik dapat memenangkan hati masyarakat untuk memilih. Seperti yang dilakukan mantan Gubernur Alex Noerdin dengan program sekolah dan berobat gratisnya.

“Banyak masyarakat yang menyukainya dan betul-betul merasakannya. Value-nya di masyarakat juga meningkat. Sehingga, ketika dia berlaga di Pileg, dia bisa menang walaupun tidak menggunakan uang,” tutupnya. (DN)

Laporan: Madon
Editor: Syaidina Ali

Tidak ada komentar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *


    MAJALAH TERBARU

    Majalah Independen Edisi LXIII
    Majalah Independen Edisi LXI

    Sponsor

    Wujudkan Supremasi Hukum
    <

    Majelis Dzikir Ustadz H. Hendra Zainuddin

    Bengkel Las Listrik Karya Jaya

    Perumahan

    xBanner Samping
    xBanner Samping
    Beranda Cari Trending Lainnya
    Dark Mode